Kahwini Suami Rakan Baik, Wanita Anggap Takdir

Saya sedang berduka lara angkara sikap madu saya yang enggan membenarkan suami pulang ke rumah saya. Saya tahu silap saya mengahwini suami kawan baik saya sendiri. Tetapi siapa saya untuk menolak takdir?

Saya janda anak tiga sebelum berkahwin dengan suami sekarang. Suami merupakan suami kawan baik saya. Sebelum ini saya selalu datang ke rumah dia dan banyak mengandu tentang masalah saya kepada dia. Sehinggalah suatu hari, suami dia SMS saya untuk berborak. Dari SMS, kami semakin rapat dan selalu berjumpa. Saya sudah cuba untuk melawan tetapi nak buat macam mana? Jodoh kami.

Kami ambil keputusan untuk berkahwin di sempadan untuk mengelakkan diketahui kawan saya. Selepas perkahwinan kami, kawan baik saya mendapat tahu lalu dia mengamuk seperti orang gila. Dia paksa suami ceraikan dia, tetapi suami tidak sanggup kerana anak-anak.

Hari berganti hari, dia tetap membeci saya sehingga tidak membenarkan suami datang menjenguk saya. Apa yang menyedihkan saya, suami pun tidak lagi berani untuk datang berjumpa saya. Malah, setiap panggilan telefon saya tidak dijawabnya.

Saya naik angin lalu datang bersemuka dengan madu yang juga bekas kawan baik saya. Saya dihina, dicerca macam-macam. Suami pula tidak mempertahankan saya. Sebaliknya memberikan kata dua untuk melepaskan saya. Hati siapa yang tidak hancur? Saya sedih sangat, pengorbanan saya tinggalkan anak-anak semasa ikut dia, tidak dihargai. Saya dibuang seperti kain buruk.

Tolonglah, jangan cerca saya. Bagilah kata-kata semangat kepada saya.

No comments